153+ Contoh Ukara Sambawa lan Sananta {Lengkap}

Bab paramasastra bahasa Jawa ini meliputi pembahasan tentang jenis ukara. Ada yang tahu apa itu paramasastra?

Paramasastra adalah ilmu yang mempelajari tentang huruf jawa (aksara), suku kata (wanda), kata (tembung), dan kalimat (ukara).

Seperti yang saat ini akan di pelajari yaitu pembahasan mengenai ukara sambawa lan sananta, artinya kamu sedang belajar paramasastra.

Berikut pembahasan lengkapnya. Simak baik-baik ya.

Pengertian Ukara Sambawa

Kita mungkin pernah memiliki suatu harapan, terkadang harapan tersebut di sertai dengan permohonan.

Nah ukara sambawa ini berisi tentang harapan, keinginan dan juga pengandaian.

Apa iku ukara sambawa ? Ukara sambawa yaiku jenis ukara kang isine pangarep-arep, seumpama lan sanadyan.

Pengertian ukara sambawa adalah ukara yang berisi tentang sesuatu yang di andai-andai, di harapkan dan di inginkan.

Contohnya ketika kita bangun kesiangan, maka akan muncul pengandaian seperti “seandainya aku bangun pagi, maka tidak akan terlambat ke sekolah”.

Jika di terjemahkan dalam bahasa jawa, kalimat tersebut berbentuk ukara sambawa.

Disebut sambawa karena kita mengharapkan suatu kejadian dan mengandai-andai tentang peristiwa tersebut.

Ada beberapa kata yang menjadi ciri khas dari ukara sambawa. Berikut cirinya:

Ciri Ciri Ukara Sambawa

Berikut cirinya:

  • Mengandung arti muga-muga (semoga), saumpama (seandainya), senadyan (meskipun).
  • Menggunakan tembung dengan imbuhan: a, dak-a, kok-a, dak-ana, kok-ana, lan di-ana.
  • Biasanya di tandai dengan menggunakan tandha pakon (tandha seru (!))
  • di ucapkan dengan datar.

Contoh Ukara Sambawa

Berikut makna dari ukara sambawa:

Pertentangan

Ukara sambawa yang memiliki arti pertentangan yaitu senajan. Senajan artinya meskipun atau walaupun.

Contoh ukara:

Ramea kaya apa wae, aku ya tetep dellok pengajian ing GOR. Jenis ukarae podo karo Senajan rame kaya apa wae, aku ya tetep delloj pengajian ing GOR.

Tembung ramea kang ketambahan panambang -a tegese yaiku senajan rame.

(Kata ramea yang ketambahan akhiran -a memiliki arti kalau saja ngaji)

Contoh lain :

  • Bagusa wajahe, yen ora becik ya gawe opo. (Meskipun cantik/ganteng wajahnya jika sifatnya kurang baik ya untuk apa)
  • Diwenehana sandal apik ya ora tau dianggo. (Meskipun di beri sandal yang bagus, tetap saja tidak pernah di pakai)
  • Bagusa yen ora gellem kerja ya ra seneng aku. (Meskipun bagus kalau tidak mau kerja ya aku tidak suka)
  • Budhala isuk aku tetep kepancal bis. (Meskipun berangkat pagi, aku tetap saja ketinggalan bus)
  • Adusa piro wae yen ora nggo sabun ya awake ora resik awake. (Meskipun mandi sampai berapa saja jika tidak memakai sabun ya badannya tidak bersih)
  • Tinangisana nganthi semaput, dheweke ora bakal urip. (Meskipun menangis sampai pinsang, dia tidak akan hidup)
  • Udana aku tetep ae sida lunga ing Bandung . (Meskipun hujan aku tetap saja pergi ke Bandung)
  • Turua kawit isuk aku tetep ngantuk. (Meskipun tidur dari pagi aku tetap ngantuk)
  • Diombènana obat panas ya ora mudun panase. (Meskipun minum obat penurun panas tetap saja ya tidak turun panasnya)

Baca Juga : √ 173+ Contoh Ukara Tanduk lan Ukara Tanggap {Lengkap}

Harapan

Ukara yang bermakna harapan biasanya menggunakan kata-kata muga-muga artinya semoga.

Contoh ukara:

Menanga sing nganggo klambi kuning. 

Panambang -a ing tembung menanga tegese muga-muga menang podo karo ukara “muga-muga menang sing nganggo klambi kuning”.

(Akhiran -a pada kata menanga artinya muga-muga menang/ semoga menang” sama dengan kalimat “Semoga menang yang memakai baju kuning“)

Contoh lain :

  • Turaha sanguku mengko (Semoga uang sakuku nanti lebih)
  • Panasa, seragamku ben ndang garing. (Semoga panas, seragamku supaya cepat kering)
  • Muliha dateng simbah mengko entuk sangu (Semoga pulang dari rumah nenek mendapat uang saku)
  • Udana, tanduranku ben urip. (Semoga hujan, tanamanku supaya hidup)
  • Sikilku ndang maria, supaya aku bisa dulin maneh. (Semoga kakiku cepat sembuh, agar nanti aku bisa bermain lagi)
  • Di gawakna semangka legi, kena kanggo tamba ngelak.  (Semoga saja nanti di bawakan semangka manis, agar mengobati dahaga)
  • Udana sing dêrês!  (Semoga hujan deras)
  • Budhala kerja isuk-isuk muga-muga oleh rejeki sing akeh! (Semoga dengan berangkat kerja pagi-pagi, mendapat rejeki yang banyak)
  • Diparingana slamet anggone lunga supaya enggal ketemu dulur. (Semoga di berikan keselamatan dalam perjalanan agar nanti bertemu saudara)
  • Turua sing anteng supaya awake ora loro. (Semoga bisa tidur dengan tenang supaya badanku tidak sakit lagi)

Baca Juga : √ 73+ Contoh Ukara Jejer Wasesa Lesan Keterangan lan Artine

Pengumpamaan

Ukara sambawa yang memiliki arti pengumpamaan biasanya menggunakan kata-kata umpama artinya seumpama.

Contoh ukara:

Duwea modal aku ya wis buka usaha dewe podo karo umpama duwe modal  aku ya wis buka usaha dewe.

Tembung duwea kang ketambahan panambang -a tegese yaiku umpama duwe.

(Kata duwea yang ketambahan akhiran –a memiliki arti kalau saja punya.)

Ngajia aku ya wis iso moco al qur’an podo karo umpama ngaji aku ya wis iso moco al qur’an.

Tembung ngajia kang ketambahan panambang -a tegese yaiku umpama ngaji.

(Kata ngajia yang ketambahan akhiran –a memiliki arti kalau saja ngaji)

Contoh ukara sambawa tegese umpama yang lain:

  • Duwea sangu aku wingi tekan Yogyakarta. (Seumpama aku punya uang saku, kemarin sudah pasti sampai Yogyakarta)
  • Budhala esuk aku mau ora kepancal sepur. (Seumpama aku berangkatnya pagi, mungkin tidak akan ketinggalan kereta)
  • Dikancanana aku mau sida budhal saiki. (Seumpama di temani, aku jadi berangkat sekarang).
  • Budhala dhisik, aku ora sida ketinggalan angkot. (Seumpama berangkat lebih dulu, aku tidak sampai ketinggalan angkot)
  • Udana deres, aku malah ora sida lunga. (Seumpama deras, aku malah tidak bisa pergi)
  • Turua kawit isuk, aku ora kudanan nganti lara. (Kalau saja aku tidur dari pagi, sudah pasti tidak akan kehujanan sampai sakit)
  • Sarapana wektu esuk, aku ya ora ngelu pas olahraga. (Kalau saja tadi pagi sarapan, aku tidak akan pusing waktu olahraga )
  • Akonana luputmu, kowe mau ora nganti didukani. (Kalau saja mau mengakui salah, kamu ya tidak akan di marahi).

Pengertian Ukara Sananta

Pernahkah kamu mengucapkan keinginan yang belum terjadi? Suatu keinginan yang belum terjadi dan sudah di utarakan ini contoh ukara sananta.

Mungkin kamu pernah menggunakan kalimat ini, atau bahkan sering menggunakan secara tidak sadar.

Ukara sananta yaiku ukara sing isine nunjukake kepengenan utawa kekarepan sing isih di niatke utawa sing arep di lakoni. 

Ukara sananta adalah kalimat yang menjelaskan keinginan yang baru saja di niatkan, artinya belum di lakukan dan belum terjadi. Hanya dalam bentuk keinginan atau cita-cita.

Baca Juga : Contoh Ukara Lamba dan Ukara Camboran 

Contoh Ukara Sananta

Jika mendapat soal “Gawea tuladha ukara sananta 5 wae“, maka kamu bisa menggunakan contoh ukara sanantha berikut ini.

Berikut tuladhanya:

  • Sesuk sore aku arep menyang bioskop dellok film. (Besok sore aku akan ke bioskop untuk menonton film.)
  • Dino senin isuk Bu lek arep nggawe nogosari nggo arisan RT (Hari senin pagi Bu lek akan membuat kue nogosari untuk acara arisan RT)
  • Tak dolan menyang daleme simbah,menawa disangoni. (Aku akan mampir ke rumah nenek, mungkin saja di kasih uang saku).
  • Mengko rambutan iki bakale abang, di unduh gawa nek pasar di regani larang. (Nanti rambutan ini akan berwarna merah, di panen bawa ke pasar pasti di hargai mahal).
  • Aku kudu njogo pola mangan yen pingin sehat terus(Aku harus menjaga pola makan jika ingin sehat terus).
  • Kudune aku pas hari pahlawan gawe klambi Dokter timbang podo karo Rina gawe klambi Guru.(Seharusnya aku di hari pahlawan memakai baju Dokter daripada bajunya sama dengan Rina yang memakai baju Guru).
  • Tinimbang ndomblong, tak gawe cemilan, ah! (Daripada diam, aku mau membuat camilan, ah!).
  • Bulan ngarep Tono melu ning Suroboyo. (Bulan depan aku ikut ke Surabaya).
  • Dhuwit iki arep tak celengi kanggo riyayan wae. (Uang ini akan aku tabung untuk perayaan hari raya saja).
  • Aku mengko arep di ajak mbk Anis nonton film ning Bioskop (Aku nanti akan di ajak mbk Anis nonton film di Bioskop).
  • Sesuk sore Diana jaluk wuruki PR basa Jawa (Besok siang Diana meminta ajari PR bahasa Jawa).
  • Bu Anis arep umbah-umbah, Lina  ngajak cerito wae(Bu Anis akan mencuci baju, Lina mengajak cerita terus).
  • Peh lemari kaya rusuh ngene, sesuk tak resiki wae. (Lemari sepertinya kotor, besok mau aku bersihkan).
  • Mbesuk aku ora arep liwat dalan iku maneh mergo dalanane peteng(Nanti aku tidak mau lewat jalan itu lagi karena jalannya gelap).
  • Aku tak sregep sinau ning omah, seminggu maneh ono UAS (Aku akan rajin belajar di rumah, seminggu lagi ada UAS).
  • Mengko bengi aku malem mingguan karo Dina. (Nanti malam aku malam mingguan dengan Dina).
  • Gegayuhanku iku dhukur, urip tenang, akeh dhuwite lan seneng saben dino. (Ambisiku cukup tinggi, hidup tenang, banyak uang dan bahagia setiap hari).
  • Karepku ya budhal nang kumpulan RT, tapi anakku kok nangis wae jaluk melu. (Aku akan berangkan kumpulan RT, tapi anakku kok menangis terus minta ikut kumpulan).
  • Aku arep menyang Aceh mbesuk Juli. (Aku akan ke Aceh besok Juli).
  • Kepinginanku mben bisa ngajar sekolah ing pedalaman. (Keinginanku nanti bisa mengajar sekolah di pedalaman).
  • Doni  bakal adus yen mengko kringeten wae. (Doni akan mandi kalau berkeringat).
  • Engko bengi siapno wae bukune, tinimbang ora di gowo maneh. (nanti malam siapkan saja bukunya, daripada tidak di bawa lagi).
  • Tinimbang ngakon wong masak rendang, arep tak masak dewe ben rasane pas. (Daripada menyuruh orang masak rendang, akan aku masak sendiri supaya rasanya pas).
  • Aja ngajak dulin wae nak, ibu arep masak nggo yasinan. (Jangan ngajak main terus nak, ibu mau masak untuk acara yasinan).
  • Mengko kayane udan, pitike tak lebokne kandang wae(Nanti kayanya hujan, ayamnya tak masukkan kandang saja).

Kesimpulan

Sananta dan sambawa sama-sama berisi sesuatu yang belum terpenuhi. Yang membedakan keduanya adalah sambawa di dahului dengan kata senadyan, muga-muga lan saumpama.

Dua ukara bahasa jawa tersebut sering di ucapkan dalam kehidupan sehari-hari. Maka akan lebih mudah untuk mencari contoh ukara tersebut yang lain dari contoh-contoh di atas.

Demikian artikel ini, semoga bermanfaat.

Tinggalkan komentar

%d blogger menyukai ini: