√ 19+ Contoh Tembang Megatruh [Pengertian, Watak, { Lengkap}]

Tembang macapat adalah jenis tembang yang menggambarkan perjalanan hidup manusia dari lahir hingga di panggil yang Maha Kuasa (meninggal).

Jenis tembang macapat ada 11 macam. Urutan tembang macapat yang nomor 10 adalah macapat megatruh.

Pembahasan kali ini akan mengulas secara detail macapat megatruh. Mulai dari arti, watak, lirik tembang dan pesan moral yang terkandung dalam tembang.

Tembang Megatruh Yaiku

Megatruh asale saka tembung “megat” lan “roh”. Megat tegese kepisah lan roh tegese nyawa. Yen di gabung, megatruh tegese kepisah saking roh utawa mati.

Tembang megatruh yaiku tembang kang nggambarake titi mangsane menungsa kang wis di pisahake saking ragane. Dadi wis ora bisa ngerasakne urip ing dunia yaiku kang diarani mati.

Megatruh berasal dari kata “megat” dan “roh”. Megat artinya terpisah dan roh arti ruh atau nyawa. Jika di gabung megatruh artinya terpisah dari jiwanya atau meninggal.

Tembang macapat megatruh adalah tembang yang menggambarkan perjalanan hidup manusia yang dipisah dari raganya. Jadi sudah tidak dapat merasakan hidup di dunia yaitu sudah mati.

Dalam serat purwaukara, macapat megatruh berasal dari awalan –am, pegat dan ruh bermakna memutus segala hal yang sifatnya buruk.

Makna Fiosofi Tembang Megatruh

Secara filosofis, megatruh menggambarkan fase perjalanan hidup manusia yang menemui ajal kematiannya.

Tembang ini biasanya menggambarkan rasa duka cita, penyesalan dan kesedihan terhadap keluarga yang ditinggalkan juga kesedihan terhadap dirinya sendiri.

Hal yang paling ditekankan dalam lirik lagu megatruh ini adalah tentang kematian. Kematian adalah proses yang akan dilalui oleh setiap makhluk hidup.

Beberapa manusia melaluinya dengan cara yang menegangkan dan menyakitkan. Namun beberapa melalui tanpa siksaan.

Semua tergantung dengan amal ibadahnya selama hidup di dunia. Dengan tujuan yang sama yaitu menuju gerbang keabadian.

Baca Juga : √ 27+ Contoh Tembang Gambuh {Makna, Watak}

Watak Tembang Megatruh

pengertian tembang macapat, jenis tembang macapat, jenis tembang jawa, pengertian tembang megatruh, jenis tembang megatruh, tembang macapat megatruh, watak tembang megatruh, watak tembang macapat megatruh, aturan tembang megatruh, aturan tembang macapat megatruh, paungeran tembang megatruh, paungeran tembang macapat megatruh, contoh tembang megatruh, contoh tembang macapat megatruh, tuladha tembang megatruh, tuladha tembang macapat megatruh, contoh tembang megatruh tema pendidikan, contoh tembang megatruh tema nasihat, contoh tembang megatruh buatan sendiri, tembang asmarandana, tembang kinanthi, urutan tembang macapat, tembang macapat yaiku, tembang macapat bahasa jawa, jenis tembang macapat tembang pucung, materi tembang macapat, tembang pangkur, tembang macapat durma, tembang dhandhanggula, tembang mijil, megatruh jogja
by jawablogger

Macapat megatruh nduweni watak kang kentekan pangarep-arep lan sedhih. Lumrahe kanggo nggambarake crita kang nggrantesake ati.

Watak macapat megatruh adalah kehilangan harapan dan sedih. Karena itu, jenis tembang ini sering digunakan untuk menggambarkan cerita yang menyentuh hati.

Sasmitane Tembang Megatruh

Sasmita yaiku pratandha kang ana ing tembang.

Sasmita adalah tanda atau isyarat yang ada dalam suatu tembang. Sasmita ini berupa kata-kata yang berhubungan dengan tembang tertentu.

Contohnya ketika mendengar kata “tembang macapat” maka dapat dicirikan dengan kata Jawa, paugeran, kinanthi, gambuh, pocung dan lainnya.

Ibaratnya ketika menyebut gambuh sudah pasti pikiran kita tertuju pada tembang macapat.

Sasmitane megatruh yaiku truh, megatruh, dudukwuluh, pegat, duduk, wuluh, luh.

Pathokan Tembang Megatruh

Pathokan tembang (paugeran) adalah aturan yang harus dipenuhi untuk membuat tembang macapat.

Paugeran setiap tembang macapat berbeda tergantung jenis tembang itu sendiri.

Berikut penjelasan paugeran tembang berupa guru gatra, guru lagune, guru wilangan.

Guru Gatra

Guru gatra yaiku cacahing larik utawa baris saben bait.

Guru gatra adalah jumlah baris dalam setiap bait tembang. Guru gatra macapat megatruh ada 5.

Guru Wilangan

Guru Wilangan yaiku cacahing wanda ing saben sagatra.

Guru wilangan adalah jumlah suku kata dalam satu baris tembang. Guru wilangan macapat megatruh adalah 12, 8, 8, 8,8.

Baris pertama memiliki jumlah suku kata 12, jumlah suku kata baris dua sampai empat adalah 8.

Guru Lagune

Guru Lagu yaiku tibaning swara ing saben pungkasaning gatra.

Guru lagu adalah jatuhnya suara pada akhir baris tembang. Guru lagu megatruh adalah u, i, u, i, o.

Baris pertama jatuh suara huruf vokal u, baris kedua jatuh suara huruf vokal i, baris ketiga jatuh suara huruf vokal u dan seterusnya.

Kumpulan Contoh Tembang Megatruh

Berikut beberapa contoh lirik macapat megatruh dari berbagai tema seperti tema pendidikan, nasehat dan megatruh buatan sendiri.

Tembang Megatruh Buatan Sendiri

Nora kena sinelak selak pineluk,
Mringkang ngadhang adhang sisip,
Yen lara anggepi reku,
Temah kether maring ngening,
Adoh kaelet tan adhoh.

Dhuh dhuh Dewa Bathara ingkang linuhung,
Mugi paringa aksami,
Mring dasih kang wlas ayun,
Kasangsaya gung prihatin,
Sru nalangsa jroning batos.

Terjemahannya:
Ya Tuhan yang maha luhur,
Berikanlah pertolongan,
Kepada orang yang membutuhkan,
Lebih-lebih kepada yang sangat kekurangan,
Begitu sedih didalam hati melihatnya.

Puluh puluh wus begjane awak ingsun,
Kudu pisah yayah wibi,
Tan langgeng den mong wong sepuh,
Baya wus karsaning Widhi,
Pinasthi dhewe wak ing ngong.

Yen woh-wohan enak mentah iku timus,
Enak mateng iku kweni,
Manggis enak blibaripun,
Palem enak mateng ati,
Salah enak rada bosok.

Dhuh Gusti ku Sri Rama kang hambeg sadu,
Patik bra hatur hudani,
Kalamun kusumaningrum,
Dyah Sinta sinaut wani,
Dening Ngalengka sang katong.

Kangwas kitha mangsa kena kaliru,
Suwanda-suwanda yekti,
Sasra bau sasra bau,
Yen lagi kinarya silih,
Yekti lang sipating loro

Kacarita kyana patih dhendhabahu,
Pan sarwia teken encis,
Amenggang gesar wawulung,
Apindha jakir nagari,
Yen ka anggul janma menggok

Aywa kliru kang jeneng urip iku,
Ya kang gumelar neng bumi,
Sing bisa branahan iku,
Run tumurun ing salami,
Tetuwuhan kewan janma

Tema Lingkungan

Sigra milir sang gethek si nangga bajul,
Kawan dasa kang njageni,
Ing ngarsamiwah ing pungkur,
Tanapi ing kanan kering,
Sang gethek lampahnya alon.

Terjemahannya:
Terlihat si kapal melintas diatas buaya,
Teman akrab yang menjaga,
Didepan serta dibelakang,
Dihadapan jalan yang sulit,
Si kapal berjalan perlahan.

Tema Nasihat

Nalikane mripat iki wis ketutup,
Nana sing bisa nulungi,
Kajaba laku kang luhur,
Kang ditampi marang Gusti,
Aja ngibadah kang awon.”

Terjemahannya:
Saat mata ini sudah tertutup,
Tidak ada yang bisa menolong,
Selain amal kebaikan,
Yang diterima oleh Tuhan,
Jangan berbuat hal buruk

Kabeh iku mung manungsa kang pinujul,
Marga duwe lahir batin,
Jroning urip iku mau,
Isi ati klawan budi,
Iku pirantine ewong.

Terjemahannya:
Semua itu hanya manusia yang lebih unggul,
Karena memiliki lahir batin,
Didalam kehidupan itu,
Isi hati serta budi,
Itulah bekal kebaikan yang dimiliki manusia

Nuli clathu amit sadaya priyantun,
Kula parenga nyelaki,
Badhe tumut urun rembug,
Sukur saged anjampeni,
Wong-wong sing weruh malenggong.”
(Kepaten Obor)

Terjemahannya:
Kepada semua orang maaf saya ingin berbicara,
Perkenankan saya mendekat,
Ingin ikut berbicara,
Sukur dapat membantu,
Orang-orang yang melihat terbengong.

Kawulane kabeh nyedhak padha ngrubung,
Ngupakara marang Gusti,
Kocap ana uwong maju,
Amiyak para prajurit,
Bareng ketok uwong wedok.”

Terjemahannya:
Semua umatnya mendekat dan menggerombol
mengingatkan kepada Tuhan
Setelah ada orang yang maju
Diatara para prajurit,
Setelah terlihat seorang perempuan.

Jeng Pangeran dipikul ana ing tandhu,
Nanging pijer ora eling,
Sawise adoh lan mungsuh,
Lan wis ora nguwatiri,
Padha leren alon-alon.”

Terjemahannya:
Seorang Raja dipikul di atas tandhu,
Namun tetap tidak ingat,
Setelah jauh dan musuh,
Dan sudah tidak mengkhawatirkan,
Semua istirahat perlahan-lahan.

Karo dhawuh sadalan-sadalan anempuh,
Omah-omah diobongi,
Uwonge padha kon teluk,
Yen lumuh njur dirampungi,
Kabehe uwis kalakon.”

Terjemahannya:
Dengan perintah seiring perjalanan yang ditempuh,
Rumah-rumah dibakari,
Orangnya disuruh meminta ampun,
Bila perlu segera diselesaikan,
Semua sudah dilakukan.

Aja sipat tan pegat siyang myang dalu,
Amuwun ing ngarsa mami,
Nora pajar kang kinayun,
Lah mara sira den aglis,
Tutura mringjeneng ingong.
(Serat Pragiwa, J. Kats, 1928: 108)

Maknanya:

Jangan lekas memisahkan siang serta malam,
Menangis di hadapan aku,
Tidak cerah yang dikehendaki,
Segeralah tiba ia dengan lekas,
Berkatalah dengan nama aku.

Tema Pendidikan

Hawya pegat ngudiya ronging budyayu,
Margane suka basuki,
Dimen luwar kang kinayun,
Kalising panggawe sisip,
Ingkang taberi prihatos.
(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Maknanya:

Jangan menyudahi dan selalu berbuat kebajikan,
Jalur buat kesenangan serta keselamatan,
Biar tercapai seluruh kemauan,
Bebas dari perbuatan yang bukan- bukan,
Yang tekun prihatin.

Ulatna kang nganti bisane kepangguh,
Galedhahen kang sayekti,
Talitinen awya kleru,
Larasen sajroning ati,
Tumanggap dimen tumanggon.
(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Maknanya:

Simaklah hingga dapat ketemu,
Pandanglah dengan serius,
Telitilah jangan galat,
Endapkan di dalam hati,
Supaya gampang menjawab seluruh suatu.

Pamanggone aneng pangesthi rahayu,
Angayomi ing tyas wening,
Eninging ati kang suwung,
Nanging sejatineng isi,
Isine cipta sayektos.
(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Tempatnya terletak di hati yang selamat,
Melindungi hati yang sepi,
Heningnya hati yang kosong,
Namun sejatinya berisi,
Isinya cipta yang baik.

Lakonana klawan sabaraning kalbu,
Lamun obah niniwasi,
Kasusupan setan gundhul,
Ambebidung nggawa kendhi,
Isine rupiah kethon.
(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Jalanilah dengan kesabaran hati,
Apabila bergerak dari kebajikan hadapi kehancuran,
Kesurupan setan gundul,
Menggoda dengan bawa kendi,
Berisi duit yang amat banyak.

Lamun nganti korup mring panggawe dudu,
Dadi panggonaning iblis,
Mlebu mring alam pakewuh,
Ewuh mring pananing ati,
Temah wuru kabesturon.
(Rangga Warsita, Serat Sabda Jati)

Maknanya:

Apabila terbawa- bawa oleh perbuatan yang kurang baik,
Jadi tempatnya iblis,
Masuk di alam yang tidak mengasyikkan,
Malu pada kejernihan hati,
Kesimpulannya jadi mabuk kepayang.

Baca Juga : Tembang Kinanthi 

Pesan Moral Tembang Megatruh

pengertian tembang macapat, jenis tembang macapat, jenis tembang jawa, pengertian tembang megatruh, jenis tembang megatruh, tembang macapat megatruh, watak tembang megatruh, watak tembang macapat megatruh, aturan tembang megatruh, aturan tembang macapat megatruh, paungeran tembang megatruh, paungeran tembang macapat megatruh, contoh tembang megatruh, contoh tembang macapat megatruh, tuladha tembang megatruh, tuladha tembang macapat megatruh, contoh tembang megatruh tema pendidikan, contoh tembang megatruh tema nasihat, contoh tembang megatruh buatan sendiri, tembang asmarandana, tembang kinanthi, urutan tembang macapat, tembang macapat yaiku, tembang macapat bahasa jawa, jenis tembang macapat tembang pucung, materi tembang macapat, tembang pangkur, tembang macapat durma, tembang dhandhanggula, tembang mijil, megatruh jogja
by kompasiana

Jika dicermati isinya, nilai-nilai moral pada lirik tembang macapat masih relevan dengan kehidupan masyarakat sekarang.

Dengan begitu, setiap isi tembang dapat dijadikan sumber nilai moral dan tauladan bagi masyarakat.

Nilai-nilai moral yang terdapat dalam tembang macapat megatruh merupakan warisan yang Adhiluhung. 

Sejak masa lampau diyakini sebagai penguat pendidikan karakter bagi generasi penerusnya.

Untuk pesan moral dari pupuh megatruh sendiri adalah banyak-banyaklah berbuat kebaikan sebagai bekal di akhirat nanti.

Hidup di dunia ini ibaratnya sedang mampir untuk minum. Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati.

Karena itu, penting untuk menebar banyak kebaikan selama masih hidup agar mendapat kemudahan menjelang maupun setelah kematian.

Jika sudah banyak berbuat baik, maka tidak akan ada lagi penyesalan dan hidup menjadi tidak sia-sia.

Download Tembang Macapat Megatruh

Buat kalian yang penasaran seperti apa sih alunan dari jenis tembang ini? Untuk mengurangi rasa penasaran, silahkan di download tembang megatruh MP3 sebagai koleksi lagu tembang Jawa macapat.

Nah, diakhir ulasan makna tembang macapat ini sekaligus menjadi akhir dari pembahasan kita. Jangan lupa untuk membaca  tembang pocung dan jenis tembang lainnya juga pada artikel sebelumnya.

Terimakasih sudah berkunjung, semoga dapat menambah wawasan dan semoga bermanfaat 🙂

Tinggalkan komentar


The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.

%d blogger menyukai ini: