tembang durma

√ 37+ Tembang Durma {Pengertian, Wata, Aturan dan Contohnya}

Tembang Durma – Hallo sahabat lentera, apa kabar? Semoga kalian dalam keadaan baik-baik saja ya. Pada kesempatan kali ini, admin akan menulis artikel mengenai salah satu tembang macapat, yaitu jenis tembang durma.

Seperti yang telah disampaikan, bahwa tembang durma merupakan salah satu dari 11 jenis tembang macapat. Selain itu, temang durma menjadi salah satu jenis tembang yang dipelajari. Terutama bagi adik-adik yang masih duduk dibangku sekolah.

Nah, pada artikel kali ini admin akan mengupas secara jelas, detail dan lengkap mengenai tembang durma, watak, contoh dan artinya dengan beberapa teman tembang tersebut.

Untuk mempersingkat waktu, yuk langsung saja kita pelajari materinya. Berikut ulasan mengenai tembang durma.

Pengertian Tembang Durma

tembang durma
by google

Durma merupakan salah satu bagian dari tembang macapat atau dalam bahasa Sunda disebut pupuh. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia akata durma adalah entuk dari jenis tembang macapat yang terdapat di Jawa, Sunda, Bali.

Pada umumnya, jenis tembang ini digunakan untuk menceritakan kisah-kisah yang keras seperti perkelahian dan peperangan. 

Kata “Durma” berasal dari bahasa Jawa Klasik/ bahasa Kawi yang artinya harimau. Arti kata Dur sendiri dalam bahasa Jawa Kawi berarti ala (Buruk). Dengan makna buruk tersebut, tembang durma seringkali digunakan dala, suasana yang menyeramkan.

Harimau merupakan lambang dari empat nafsu manusia, yaitu:

  1. Ego Centros – nafsu angkara
  2. Polemos – berangasan atau nafsu mudah marah
  3. Eros – nafsu birahi
  4. Relegios – nafsu keagamaan, kebenaran dan kejujuran.

Selain itu, pengertian tembang macapat durma yang dapat diartikan sebagai darma. Arti kata darma yaitu sifat ingin memberi atau berderma yaitu sifat seseorang yang ingin menolong sesama ketika dalam kesulitan. Apa arti tembang durma?

Kata durma juga menyiratkan hubungan yang sangat erat antara manusia yang satu dengan yang lain sebagai makhluk sosial.

Dalam kehidupan, manusia seringkali memiliki ketergantungan pada manusia lain. Dengan adanya jetergantungan tersebut, maka setiap individu dituntut untuk bertanggung jawab pada dirinya sendiri atau orang lain. Terutama bertanggung jawab dalam mengemban tugas.

Pengertian tembang darma dapat diuraikan juga dengan kemunduran tata krama atau kemunduran etika. Sehingga, dalam watak pewayangan banyak tokoh jahat yang bernama Duryudana, Dursasana, Durmogati dan lainnya.

Sedangkan dalam terminologi Jawa istilah kata dur/dura mewakili makna negatif atau sesuatu yang buruk. Seperti duratmoko, dursila, dura sengkara, duracara, durajaya, dursahasya, durmala, durniti, durta, durtama dan udur.

Watak Tembang Durma

Tembang Durma memiliki watak amarah, sombong, keras dan penuh hawa nafsu. Tembang durma juga berwatak tegas, berontak, keras dan penuh amarah yang menggebu-gebu.

Pada intinya, watak tembang durma yaitu segala sesuatu yang berkaitan dengan keburukan, kejelekan, dan egoisme.

Sisi lain dari watak tembang durma yaitu memiliki watak penuh motivasi dan semangat berperang. Sehingga jenis tembang ini seringkali digunakan untuk maju dalam peperangan.

Aturan atau Paugeran Tembang Macapat Durma

Aturan atau peungeran tembang durma mulai dari guru gatra, guru lagu dan guru wilangan, diantaranya:

7 gatra, 12a- 7i- 6a- 7a- 8i- 5a- 7i

  • Memiliki Guru gatra (Baris atau larik) = 7 

Tembang durma memiliki 7 baris atau larik dalam setiap bait.

  • Memiliki Guru Wilangan (Jumlah Suku Kata) = 12, 7, 6, 7, 8, 5, 7. 

Baris pertama dalam tembung durma memiliki 12 jumlah suku kata, baris kedua berjumlah suku kata dan seterusnya.

  • Memiliki Guru Lagu (Vokal atau Huruf) = a, i, a, a, i, a, i. 

Baris pertama berakhir dengan huruf vokal atau vokal a, baris kedua berakhir dengan vokal atau huruf i dan seterusnya.

Contoh Tembang Durma

contoh tembang durma
by google

Berikut merupakan beberapa contoh tembang durma beserta artinya. Agar tidak penasaran, yuk disimak baik-baik.

Contoh Tembang Durma Buatan Sendiri 

Contoh 1

Lamon dika epasrae panggabayan
Ampon mare apeker
terang kaekona
ad janji marantaa
pon pon brinto tarongguwi
anggap tanggungan
Ma’ta’ malo da’ oreng

Contoh 2

Paman-paman, apa wartane ing dalan,
ing dalan akeh pepati
mati kena apa
mati pinedhang ligan
ing jaja terusing gigir
akari raga
badan kari gluminting

 

Contoh Tembang Durma Tema Pendidikan

Contoh 1

Krodha prabu Rawana narik candrasa,
pinrang luput ngoncati,
Subali malumpat,
mbedhol wit gorarupa,
pinuter saengga giri,
Sri Dasamuka,
pinupuh angoncati.

Contoh 2

Sining jagad apa sira dhewe ingkang,
sineren guna sekti,
buta palawija,
migena wong atapa,
yen sira kudu ajurit,
lah tekakena,
budimu sun kembari.

Contoh 3

Duk miarsa Subali madeg krodhanya,
sugal dennya nauri:
apa talingira,
dene kabina-bina,
ambegmu angluluwihi,
ndhasmu tan kaprah,
buta gedheging bumi.

Contoh 4

Diyu ditya manungsa sanadyan dewa,
nora keha nimbangi,
guna kuringaprang,
mengko monyet ngalunyat,
peksa lumuwih neng bumi,
lah kalahena,
wuk kuring aprang dhingin.

Contoh 5

Dhuk miarsa krodha prabu Dasamuka,

denira wre Subali,
sedya ngluwihana,
lawan isining jagad,
nudingi asru dennya ngling,
kagila-gila,
si monyet ingkang pinrih.

Contoh 6

Alon matur mring kang paman Sri Manila,
dede wados puniki,
paran karseng rama,
hulun datan kawagang,
ngandika Sri Bramasekti,
sira menenga,
ingsun arsa mungkasi.
(Serat Panji Raras)

Contoh 7 contoh tembang durma tema lingkungan

Gilar-gilar kadya ingkang surya kembar,
suing kumilat kengis,
lidhah lir daludag,
raja Mandrasaraba,
kekes denira ningali,
angganing sarpa,
dene yayah rinukmi.

Contoh 8

Datan kewran karya tangkising kagunan,
sang mindha sarpa nuli,
manjongok angakak,
meh parek lawan rata,
sirahing naga ngungkuli,
rataning nata,
netra katon gumilir.

Contoh 9

Mijil hastra neka warna pangawasa,
gumredeg anibani,
Sakehing kadibyan,
nira prabu kalihnya,
sang amindha sarpa kalis,
datan kasoran,
retna Kenakasasi.

Contoh 10

Solahing kang yuda ananggulang sarpa,
tan mantra angawali,
malah keh picondhang,
duka prabu kalihnya,
mangsah ratanira gumrit,
mangekapada,
menthang langkap pinusthi.

Contoh 11

Kang kataman keh malepuh gundam-gundam,
sagung para bupati,
sakedhap kewala,
sinabet kasulayah,
kang panggah kaplipis rujit,
prabu kalihnya,
waspada aningali,

Contoh 12

Wadya wuri giniring mring ratunira,
bentet samya ngebyuki,
surak lir ampuhan,
tambuh kehing gegaman,
sang naga molah nguwati,
nembur magalak,
hruning wisa lir riris.

Contoh 13

Yata para punggawa sareg umangsah,
satus samya sinekti,
sewu mantri wira,
panggah ngangsahken gada,
kunta nanggala myang bindi,
tumibeng sarpa,
tan mantra miyatani.

Contoh 14

Angur silih den adu padha manungsa,
babegjan padha siji,
iku buron sarpa,
tan nganggo kira-kira,
lawan ora idhep wedi,
daya cilika,
gedhe sapuluh tiris.

Contoh 15

Ing wusana bubar larut asar-saran,
tan kena den adhangi,
mring para punggawa,
ginebugan ameksa,
kang saweneh ana angling,
sapa kang kelar,
tumanggah mesthi mati.

Contoh 16

Maputeran panyabete kering kanan,
sinosog waos biting,
tan mantra tumama,
saya keh wadya bala,
kang ngemasi kapalipis,
kang teguh rosa,
picondhang mempis-mempis.

Contoh 17

Kadya kilat sisik mubyar kabaskaran,
yayah tinubing rukmi,
sumiyut gumebyar, nibani wadyabala,
sewu prajurit kaplipis,
remuk sumebar,
singlar-singlar keh mati.

Contoh 18

Gumarudug anawat sela lir udan,
tanapi gada bindi,
kunta myang senjata,
tibeng angganing sarpa,
datan mantra anedhasi,
sangsaya krura,
molah amuter pethit,

Contoh 19

Risang sarpa uninga pinagut yuda,
sumebut andhatengi,
sumembur wisanya,
kadya riris sumebar,
wadya bala anadhahi,
surak gumerah,
lan tengara tinitir.

Contoh 20

Rajeng Siyem Manila angatag wadya,
kinen angrubut jurit,
pinrih patinira,
nyana sarpa wantahan,
punggawa kinen mangarsi,
kang prawireng prang,
keh sikep gada bindi

Contoh 21

Wadya bala Siyem kalawan Manila,
kagyatira tan sipi,
mundur tur uninga,
marang narendranira,
yen wonten sarpa gang prapti,
saking jro taman,
galak anerak baris.

Contoh 22

Minger medah Sang Retna Galuh tinilar,
sang naga prapteng jawi,
sedya ananggulang,
praptane kang gegaman,
laju sumebut dhatengi,
krura angakak,
gora reh gigirisi,

Contoh 23

Minger medah Sang Retna Galuh tinilar,
sang naga prapteng jawi,
sedya ananggulang,
praptane kang gegaman,
laju sumebut dhatengi,
krura angakak,
gora reh gigirisi,

Contoh 24

Kontrangkantring saking marase kalintang,
dhuh aduh anak mami,
age lumayua,
yata kang kawuwusa,
wonten gegaman geng prapti,
jawing taman,
ingkang hadar bebaris,

Contoh 25

Lumayua lan arimu dipun enggal,
sang retna anahuri,
bibi emah-eman,
kembange akeh megar,
dupeh sarpa gigi lani,
lag ngarah apa,
ni randha duk miarsi.

Contoh 26

Kae manungsa golèk upa angkara,
Sesingidan mawuni,
ngGawa bandha donya,
mBuwang rasa agama,
Nyingkiri sesanti ati,
Tan wedi dosa,
Tan èling bakal mati,

Contoh 27

Dyan anarik candrasa Prabu Rawana,
Pinrang jatayu jeni,
Suwiwine sempal,
Tiba sang peksi raja,
Sinta manglayang sira glis,
Cinandhak kena,
Mring sang reksapati.

Contoh Tembang Durma Tema Tata Krama 

Mundur kang dadi tata krama
Dur iku duratmoko duroko dursila
Dur iku durmogati dursosono duryudono
Dur udur tan cakap nimbang rasa
Dur udur paribasan pari kena
Maknane nglaras rasa jroning durma
Sinom dhandanggula kang sinedya
Lali purwaduksina kelon asmaradana
Lali wangsiting ibu lan rama
Mangkono werdine gambuh durma
Amelet wong enom ing ngarcapada
Pan mangkono
Jarwane paribasan parikena

Artinya:

Menghindari dari sopan santun
Dur, itu pencuri, penjahat tidak beradab
Dur, semacam Durmogati, Dursasana, Duryudana
Dur, berharap ingin menang sendiri, tidak menimbang rasa
Dur, perumpamaan sekenanya
Itu perumpamaan Durma
Anak muda dalam mimpi- mimpi indahnya
Kurang ingat segalanya berpeluk pada asmara
Kurang ingat pesan Bunda Bapaknya
Semacam perumpamaan Gambuh serta Durma
Yang tetap menarik kalangan anak muda dalam kehidupan di muka bumi
Semacam itu
Iktikad penafsiran sekenanya

Contoh Tembang Durma Tema Keberanian 

Babo babo mara age tandhingana
Sun prajurit linuwih
Sekti mandraguna
Prawira ing ngayuda
Kang tandhing haywa lumaris
Tan wurung sira
Sirna ndepani bumi

Artinya:

Mari kesini lekas lawanlah
Saya prajurit mumpuni
sakti mandraguna
kesatria dalam peperangan
yang melawan telah banyak
pada kesimpulannya kamupun
mati tersungkur di tanah

Contoh Tembang Durma Tema Masyarakat

Bener luput ala becik lawan beja
cilaka mapan saking
ing badan priyangga
dudu saking wong liya
pramila den ngati ati
sakeh durgama
singgahana den aglis

Maksud dari:

Benar, salah, kurang baik, baik, demikian juga keberuntungan
celaka bersemayam dari
dalam dirinya sendiri
bukan dari orang lain
buat itu barhati- hatilah
dari banyaknya bahaya
menyingkirlah lekas

Lamon dika epasrae panggabayan,
Ampon mare apeker,
Terang ka’eko’na,
Ad janji maranta’a,
Pon pon brinto tarongguwi,
Anggap tanggungan,
Ma’ ta’ malo da’ oreng,

(Asmoro, 1950 ; 19)

Artinya:

Bila kalian menemukan beban pekerjaan
telah berakhir dipikir
tentang seluk- beluknya kerja,
usaha buat menuntaskan.
bila demikian haruslah serius
bekerja dengan penuh tanggung jawab
supaya tidak mengecewakan orang

Contoh Tembang Durma Tema Keluarga 

Ingkang eling Iku ngelingana marang
sanak kadang kang lali
Den nedya raharja
Mangkono tindak ira
Yen tan ngugu ya uwis
Teka menenga
Mung aja sok ngrasani

Artinya:

Yang sadar itu ingatlah pada
sanak saudara yang lupa
cuma ingin hidup sejahtera
itulah yang harus dilakukan
kalau tidak percaya ya sudah
Tinggal diam saja
Hanya jangan membicarakannya di belakang

Makna Tembang Durma

Setelah kita mempelajari pengertian, aturan, watak dan contoh tembang durma, selanjutnya kita akan mempelajari makna tembang durma.

Tembang durma memiliki makna tentang kedermawanan seseorang untuk saling membantu orang lain. Bagi orang yang berkecukupan memang sudah sepantasnya untuk membagikan sebagian hartanya kepada orang yang lebih membutuhkan. Nah, tembang durma ini mengajarkan manusia untuk memiliki sifat yang dermawan dan senang bersedekah.

Selain itu, tembang durma juga memiliki filosofi tentag kehidupan manusia yang kerap kali mengalami masa sulit, kekurangan dan duka.

Oleh karena itu, tdak sepantasnya manusia menyombongkan diri dan membanggakan harta yang dimilikinya, karena apa yang dimiliki merupakan titipan dari Tuhan. Sebagai manusia, hendaknya kita bersyukur atas nikmat tuhan dan beramal kepada sesama yaitu orang yang membutuhkan.

Bukan hanya itu saja, tembang durma diciptakan untuk menggambarkan keadaan manusia yang cenderung berbuat buruk atau bersifat jahat. Manusia menjadi makhluk yang gemar cekcok, mengikuti hawa nafsu dan merugikan orang lain.

Manusia walaupun tidak mau disakiti, namun gemar menyakiti hati. Suka berdalih niatnya baik, namun tak peduli caranya yang kurang baik. Begitulah keadaan manusia di planet bumi, suka bertengkar, emosi, tak terkendali, mencelakai, dan menyakiti.

Maka hati-hatilah dan selalu ingat dan waspada . Tembang durma mengemukakan sifat galak dan kemarahan.  Inilah yang dimaksud dengan kemunduran etika tata krama. Kemunduran itu sendiri dewasa ini sangat nampak jelas. Tidak hanya pada golongan muda, kaum alit, borjuis, religius, politikus, dan hampir disetiap golongan lapisan masyarakat kita.

Parahnya lagi, jika manusia itu sendiri telah merasa bahwa dirinya adalah yang paling benar. Maka bisa dengan mudahnya ia akan menyalahkan orang lain tanpa lebih dulu mengkajinya. Dengan berdebat yang sebenarnya kadang tidak membawa manfaat bahkan lebih sering memecah belah.

Manusia tidak lagi menempatkan empatinya, kemunduran rasa prihatin dan tepo seliro (toleransi) mulai dikebiri. Layaknya bahwa dia yang sepantas-pantasnya merasa ingin dihormati namun enggan menghormati manusia lainnya. Inikah kemunduran tata krama itu?

Banyak kaum muda yang kurang menaruh rasa hormat kepada orang tuanya, menjadi arogan dan menentang norma-norma sosial ataupun beragama. Tidak hanya pemuda, kaum religi pun juga tak kalah mengalami kemunduran etika. Etika untuk saling menghormati kepercayaan dan kekhusyukan ibadah orang lain. Makna tembang durma. 

Padahal dalam kehidupan bermasyarakat etika itu sangat diperlukan, agar kita tidak mudah terjebak dalam keangkuan. Dalam perasaan yang merasa paling ingin diunggulkan. Ujungnya akan terselip sebuah keinginan untuk disanjung dan dielu-elukan. Ingin dipuji dan dinomorsatukan. Padahal jika kita sedikit saja merenungkan, pujian adalah jebakan. Jebakan yang menjadikan kita kufur tak tahu syukur atau justru akan berbalik membuat kita semakin interopeksi diri. Contoh tembang durma.

Mundurnya etika itu juga ditandai dengan sikap anti kritik. Menurut sebuah pepatah Raja akan menjadi bodoh bila tidak mau mendengar kritik dari sang pembangkang, dan pembangkang akan menjadi bodoh jika hanya tahu mengkritik tanpa mau menelaah apa yang telah raja kerjakan. Orang lebih suka mengkritik perbuatan orang lain, tampil ke depan menjadi polisi moral tapi terkadang juga lupa akan dirinya sendiri. Tembang durma

Mundurnya etika ini juga sering ditunjukkan oleh orang-orang besar negeri ini. Saling tunjuk saling tikam sepertinya lumrah dan wajar, adu argumentasi pembenaran. Media-media cetak dan elektronik juga tak kalah dijadikan alat perhelatan ini.

Filosofi Tembang Durma

Tembang durma selain memiliki makna yang berkaitan dengan etika, juga memiliki filosofi yang terdengar magic dan mendayu dan diartikan sebagai mantra untuk mendatangkan kuntilanak.

Tentu kita sudah tidak asing lagi dengan salah satu tembang yang menjadisoundtrack film KUNTILANAK. Begini begini lirik tembang lingsir wengi:

Lingsir wengi sliramu tumeking sirna
Ojo Tangi nggonmu guling
Awas jo ngetoro
saya lagi bang wingo wingo
jin setan kang tidak utusi
Dadyo sebarang
Wojo lelayu sebet

Arti lirik tembang tersebut adalah:

Menjelang malam, dirimu (bayangmu) mulai lenyap
Jangan terbangun dari tidur kamu.
Awas, jangan nampak( memperlihatkan diri).
Saya lagi risau,
Jin setan ku perintahkan jadilah apapun pula,
Tetapi jangan bawa maut.

Dari isi tembang lingsir wengi sudah jelas bahwa penyanyi menginginkan bahwa jin atau setan menjadi apapun asal tidak membawa kekacauan atau maut. Jadi, dapat disimpulkan bahwa tembang durma lingsir wengi bukan tembang untuk memanggil kuntilanak.

Penutupan 

Demikianlah penjelasan mengenai tembang durma. Semoga dapat memberi manfaat dan menambah pengetahuan kita dalam hal tembang -tembang Jawa (tembang macapat) atau yang disebut pupuh dalam bahasa SundaPada kesempatan lain waktu, akan kita jelaskan mengenai tembang mijil, tembang sinom, tembang kinanthi dan jenis tembang macapat lainnya. 

 

Tinggalkan komentar

error: