tembung panyandra, panyandra, tembung pepindhan, pepindhan, contoh tembung panyandra, contoh tembung pepindhan, pengertian panyandra, pengertian tembung pepindhan, macam macam panyandra, macam macam tembung panyandra, jenis panyandra, jenis tembung pepindhan, tuladha panyandra, tuladha pepindhan, tembung saroja, tembung yogyaswara, tembung entar

√ 71+ Tuladha Tembung Panyandra {Paling Lengkap}

Mengenal Tembung Panyandra – Hallo sahabat lentera? Apa kabar? Semoga dalam keadaan sehat selalu ya 🙂

Jika pada materi sebelumnya kita membahas tentang pepindhan, maka pada materi kali ini akan membahas tentang panyandra.

Istilah tembung pepindhan masih sangat erat kaitannya dengan tembung panyandra yang akan kita bahas kali ini.

Sehingga kurang afdhol rasanya jika hanya membaca salah satu artikelnya sahabat. Jadi perlu mempelajari kedua macam tembung tersebut 🙂

Dalam kawruh bahasa Jawa, macam macam tembung ini sangat beragam sekali.

Untuk itu, sebagai generasi penerus suku Jawa, sudah seharusnya kita pelajari agar tidak terkikis oleh keadaan.

Nah, oleh karena itu yuk kita belajar bersama tentang panyandra. Baca sampai selesai ya sahabat!

Pengertian Tembung Panyandra

Menurut Drs. R.S Subalidinata dalam bukunya “Kawruh Kasusastran Jawa:

Panyandra yaiku unen-unen utawa tembung kang saemper karo pepindhan kang surasane mawa tetandhing sarta ngemu teges memper utawa mirip.

Artinya : Panyandra adalah kata-kata atau kalimat mirip dengan pengandaian yang diibaratkan dengan menggunakan perbandingan dan mengandung arti seperti atau mirip.

Babagan kang dicandra yaiku babagan kaendahan lan kabecikan kaya kahanane manungsa, kahanane kewan, kahanane mangsa, kahanane solah bawa, kahanane alam lan sapanunggalane.

Artinya : Sesuatu yang digambarkan yaitu tentang keindahan dan kebaikan seperti keadaan manusia, keadaan hewan, keadaan musim, tingkah laku manusia, keadaan alam dan sebagainya.

Pada umumnya, masyarakat Jawa ketika melihat sesuatu yang indah atau baik cenderung merespon dengan mengambarkan keadaan yang begitu indah.

Dengan kata lain, hal tersebut digambarkan dengan membandingkan pada sesuatu yang jauh lebih baik atau yang terlihat mirip.

Nah, dalam bahasa Jawa hal tersebut diartikan sebagai tembung panyandra atau kata yang menggambarkan sesuatu.

Contoh sederhananya, panyandra awak “drijine mucuk eri”. Kata tersebut menggambarkan jari-jari manusia yang indah dan lentik.

Sehingga diumpamakan dengan kata “mucuk eri” yang artinya ujung duri.

Tembung panyandra ateges tetembungan kang nggambarake kahanan nganggo pepindhan.

Artinya : panyandra adalah kata yang menggambarkan suatu keadaan menggunakan pepindhan (kata pengandaian).

Ciri Ciri Tembung Panyandra

Berikut beberapa ciri-ciri panyandra :

  • Dalam istilah sastra Jawa tradisional panyandra berarti ibarat, untuk menyatakan gambaran bagian tubuh, keadaan alam, keadaan hewan.
  • Menggambarkan sesuatu yang khusus, misalnya bagian tubuh : rambut, hidung, pipi dan mata.
  • Membandingkan sesuatu dengan sesuatu. Artinya ada dua objek sebagai pembanding dan yang dibandingkan.
  • Menggambarkan dengam melebih-lebihkan maknanya.

Fungsi Panyandra

Panyandra adalah kata kata indah yang di ucapkan sebagai gambaran terhadap suasana yang sedang diceritakan atau dihadapi.

Tembung ini disampaikan kepada semua orang yang mendengar dan melihat dengan fungsi menggambarkan keindahan, kecantikan, keadaan alam melalui kata-kata dengan menggunakan kesustraan Jawa yang tinggi.

Perumpaan bahasa yang disampaikan kepada sesuatu yang asli jauh lebih indah dengan yang sedang terjadi.

Sedangkan panyandra manten atau panyandra temanten memiliki peran yang sangat penting dalam upacara pengantin Jawa.

Ibarat hidup dan matinya acara pengantin adat Jawa ditentukan oleh kecakapan penata acara dalam mengolah kata selama berlangsungnya acara. Yakni menggunakan tembung panyandra.

Macam Macam Tembung Panyandra

Berdasarkan objek yang digambarkan, jenis panyandra terdiri dari beberapa macam, diantaranya :

  • Candrane Awak (Menggambarkan Tubuh Manusia)

Pada macam panyandra ini, bagian tubuh manusia dijadikan objek secara khusus.

Misalnya membuat panyandra tentang bagian tubuh pipi, kulit, hidung, rambut, gigi, tangan dan kaki.

  • Candrane Solah Bawa (Menggambarkan Tingkah Laku)

Jenis panyandra ini adalah perbandingan tingkah laku seseorang dengan objek pembanding.

  • Candrane Wong Nesu (Menggambarkan Orang Yang Sedang Marah)

Dalam bahasa Jawa, seseorang yang sedang marah di umpamakan dengan sesuatu menggunakan panyandra.

Jadi, dalam bahasa Jawa ada istilah-istilah tertentu yang digunakan sebagai perumpaan orang yang sedang marah.

  • Candrane Wong Nginum (Menggambarkan Orang Minum)

Ternyata pada bahasa Jawa, bukan hanya ada ada perumpamaan untuk orang marah saja.

Namun, juga ada perumpamaan untuk orang yang minum juga menggunakan tembung panyandra.

Candrane wong minum/nginum/ngombe dapat diartikan ketika seseorang minum makan akan terlihat bagaimana raut mukanya.

Nah, perumpamaan raut muka inilah nantinya yang akan digambarkan dengan sesuatu menggunakan panyandra.

Panyandra orang minum ini biasanya perumpaan raut muka orang yang minum dari satu seloki hingga sepuluh seloki. 

  • Candrane Mangsa (Menggambarkan Kondisi Musim)
  • Candrane Satriya Bagus (Menggambarkan Satria Bagus)

Contoh Tembung Panyandra

Berikut contot panyandra basa Jawa menurut objek yang digambarkan, diantaranya :

Candrane Awak (Menggambarkan Tubuh Manusia)

  1. Drijine mucuk eri.
  2. Payudarane nyengkir gadhing.
  3. Godheke ngudhup turi.
  4. Lengene nggendhewa pinenthang.
  5. Dedege pideksa (ngringin sungsang)
  6. Kulite kuning nemu giring.
  7. Rambute ngombak banyu (ngembang bakung).
  8. Irunge ngudhup mlathi (ngrunggih).
  9. Alise nanggal sepisan (wulen tumanggal).
  10. Idepe tumengeng tawang.
  11. Mripate ndamar kanginan (blalak-blalak).
  12. Sinome micis wutah.
  13. Untune mijil timun (rata lir ombaking warih).
  14. Pundhake nraju mas.
  15. Pipine nduren sajuring (lesung pipi).
  16. Lambene nggula sathemlik.
  17. Bangkekane nawon kemit.
  18. Pupune ngembang pudhak.
  19. Adepe tumengen tawang.
  20. Bangkeane nawon kemit
  21. Esemane kaya madu
  22. Gulune ngelung gadung
  23. Jangkahe njalak njrinjing
  24. Jempolane ngendas ula
  25. Kempole ngembang pudhak

Candrane Solah Bawa (Menggambarkan Tingkah Laku)

  1. Tandange cukat trengginas kaya jangkrik mambu kili
  2. Sumbare kaya bisa mutungake wesi gligen.
  3. Bungahe kaya ketiban daru.
  4. Lampahe mendheg-mendheg kaya sato manggih krama.
  5. Polahe wong kaya gabah den interi.
  6. Pangamuka kaya bantheng ketaton.
  7. Swarane kaya mbelah-belah bumi.
  8. Rukune kaya mimi lan mintuna.
  9. Lambeyane kaya merak kasimpir (mblarak sempal).
  10. Lakune kaya macan luwe.

Candrane Wong Nesu (Menggambarkan Orang Marah)

  1. Kumedhot padoning lathi.
  2. Waja gathik.
  3. Idep mangada-ada.
  4. Imba tepung lir kupu tarung.
  5. Netra andik angatirah.
  6. Angga mubal dahana.
  7. Jaja mengkap bang mawinga-winga.
  8. Talingan lir sinebit.

Candrane Wong Nginum (Menggambarkan Orang Minum)

1) Eka padma sari.
2) Dwi amartani.
3) Tri kawula busana.
4) Catur wanara rukem.
5) Panca sura panggah.
6) Sad guna wiweka.
7) Saptakukila warsa.
8) Hasta sacara-cara.
9) Nawa gra lupa
10) Dasa yaksa wangke

Candrane Mangsa (Menggambarkan Keadaan Musim)

  1. Satya murca ing embanan = candrane mangsa kasa. Tegese : Wiwit wit – witan padha brindhil
  2. Bantala rengka = candrane mangsa karo. Tegese : lemah – lemah padha nela ( mlethek )
  3. Suta manut bapa = crandrane mangsa ketelu. Tegese : wit gembili ( gadhung ) padha mrambat.
  4. Waspa kumembenng jroning kalbu = candrane mangsa kapat. Tegese : tuk – tuk padha pipet ( bumpet )
  5. Pancuran mas semawur ing jagat = candrane mangsa kalima. Tegese : wiwit akeh udan
  6. Rasa mulya kasucen = candrane mangsa kanem. Tegese : ungsum who – wohan mirasa
  7. Wisa kentar ing maruta = candrane mangsa kapitu. Tegese : akeh lelara
  8. Ajrah jroning kayun = candrane mangsa kawolu. Tegese : mangsane kucing gandhik
  9. Wedharing wacana mulya = candrane mangsa kasongo. Tegese : mangsane gareng muni, gangsir ngenthir
  10. Gedhong minep jroning kalbu = candrane mangsa sepuluh. Tegese : akeh kewan meteng, manuk ngendhok
  11. Sotya sinara wedi = candrane mangsa sada. Tegese : mangsane manuk gloloh
  12.  Tirta sah saking sasana = candrane mangsa desta. Tegese : mangsa pedhidhing utawa adhem

Candrane Satriya Bagus (Menggambarkan Satria Bagus)

Satriya ing Madukara Raden Janaka (Arjuna) iya Sang Pamadya padha-padha satriya wasis lan waskitha, tata, titi, titis lan trengginas, sekti mandraguna, digdaya pinunjul ing apapak, bisa manjing ajur-ajer, bisa mrojol ing akerep pratandha satriya gentur tapane, kerep nenepi ing guwa kang sirung.

Nenedha ing dewane, saka tekad kang murni lan kenceng marang pandenge. mring luhuring dhiri datan wigih ing lara, wani marang pati jroning ngaurip.

Contoh Kalimat Tembung Panyandra dan Artinya

Setelah mempelajari materi panyandra, ketika ujian sekolah seringkali mendapat soal seperti “gawea tuladhane ukara kang nganggo tembung panyandra”.

Untuk itu, kalian perlu menghafat beberapa contoh kalimat panyandra, agar tidak kesulitan dalam menjawab soal.

Sebenarany, contoh kalimatnya sudah lengkap ada di atas dan sudah dibedakan berdasarkan jenis panyandranya. Hanya saja akan kami tampilkan kembali contoh kalimatnya beserta dengan maksud dan artinya.

  • Lambene nggula satemik tegese bibir yang mungil.

Dalam bahasa Indonesia, pada umumnya contoh panyandra tentang bibir diumpamakan dengan buah delima : bibirnya bak buah delima merekah.

  • Alise nanggal sepisan tegese alis seperti bulan tanggal satu (bulan Jawa)
  • Idepe tumenga ing tawang tegese bulu matanya lentik.

Tumenga artinya mendongak, tawang artinya langit. Sehingga jika diartikan dalam bahasa Indonesia yaitu bulu matanya melengkung ke atas (lentik).

  • Irunge ngudhuo melathi tegese hidungnya seperti kucup bunga melati (bunga melati yang belum mekar)

panyandra hidung adalah bunga melati, artinya hidung tersebut mancung seperti bunga melati yang belum mekar.

  • Mripate liyep lindri tegese matanya agak sipit atau sedikit terpejam.

Perbedaan Panyandra dan Pepindhan

Siapa disini yang masih bingung membedakan panyandra dan pepindhan? Ayo ngaku? 🙂

Nah, buat kalian yang masih belum dapat membedakan kedua jenis tembung ini, coba pahami perbedaanya disini ya?

Bila diringkas, pepindhan adalah membandingkan sesuatu dengan sesuatu yang lain namun tidak berlebihan.

Pembandingnya pepindhan bisa sesuatu yang nyata, fiksi, abstrak atau apa saja yang bisa dibuat perbandingan.

Contoh pepindhan “mlayune banter kaya angin” artinya larinya kencang secepat angin.

Sementara panyandra jika ditinjau dari arti kalimat berasal dari kata candra. Menurut Poerwadarminta adalah sesuatu yang menceritakan wujud sesuatu dengan pepindhan.

Secara umum, panyandra dapat kita simpulkan sebagai pepindhan khusus. Misalnya bagian tubuh manusia yang khusus seperti rambut dan hidung.

Selain itu, panyandra juga diartikan sebagai sesuatu yang menggambarkan suatu keadaan. Misalnya panyandra untuk musim, panyandra gambaran orang minum dari satu seloki hingga sepuluh seloki.

Contoh lain, seorang wanita yang sangat cantik dapat kita umpamakan “ayune pindha Bathari Kamaratih” ini contoh pepindhan.

Tetapi ketika kita mulai membuat perumpamaan pada bagian tubuhnya, maka disebut dengan panyandra. Contoh rambute ngembang bakung.

Berbeda dengan pepindhan, maka dalam panyandra kita tidak selalu menggunakan kata seperti : kaya, lir, kadya tetapi langsung saja ke dalam kalimatnya.

Sampai disini paham tidak? 🙂 Semoga paham ya?

Nah, jadi perlu daya imajinasi ya sahabat untuk membedakan apakah termasuk contoh pepindhan atau contoh panyandra?

Namun, jika sudah memahami konsep dan ciri ciiri tembung tersebut maka akan lebih mudah untuk dibedakan.

Penjelas ini sekaligus menjadi akhir pembelajaran kawruh basa Jawa hari ini ya sahabat.

Tetap semangat dan jangan bosan untuk belajar 🙂

Terimakasih sudah berkunjung. Semoga dapat menambah wawasan dan semoga bermanfaat.

Baca Juga :

Tembung entar 

Tembung Saroja 

Tembung Yogyaswara 

Tinggalkan komentar