tembung saroja yaiku

√ 213+ Contoh Tembung Saroja Lengkap dengan Artinya

Tembung Saroja – Hallo sahabat lentera, apa kabar? Semoga dalam keadaan yang sehat ya. Nah, pada kesempatan kali ini, kita akan membahas dan mengupas secara lengkap tentang tembung saroja.  Ada yang tahu tidak, apa itu tembung saroja? Kalau belum, yuk jangan lewatkan artikel ini.

Bagi kalian yang saat ini sedang duduk dibangku sekolah dan sedang kesulitan dalam mencari materi mengenai tembung saroja, contoh dan artinya, di artikel kali ini akan kita bahas secara lengkap.

Untuk itu, yuk kita cari tahu terlebih dahulu pengertian tembung saroja, macam dan contoh tembung saroja dan artinya. Penasaran kan? Yuk jangan sampai terlewatkan dan disimak baik-baik!

Pengertian Tembung Saroja 

Dalam sastra Jawa ada istilah yang selama ini kita kenal dengan tembung saroja. Secara umum, tembung saroja terdiri dua gabungan kata yaitu “tembung” yang memiliki arti “kata” dan “saroja” yang memiliki arti “rangkap”.

Berdasarkan makna dari dua kata tersebut, pengertian tembung saroja adalah istilah dalam tata bahasa Jawa untuk memberi nama kata atau tembung Jawa berupa dua kata yang digabung menjadi satu dan memiliki arti yang sama atau hampir sama yang dipakai bersama.

Fungsi dari tembung saroja itu sendir adalah untuk menguatkan atau menegaskan (mbangetake) arti kata yang pertama. 

Bagi sebagian besar masyarakat Jawa yang setiap hari menggunakan bahasa Jawa secara sadar maupun tidak sadar pasti sering menggunakan kalimat yang dalam tata bahasa Jawa dikenal dengan tembung saroja.

Contoh tembung saroja dan artinya, misalnya “Sulaimin numpak motor, tibo raine babak bundas ” arti kalimat tersebut yaitu Sulaimin motor kemudian jatuh, wajahnya babak belur. Kata babak bundas merupakan salah satu contoh tembung saroja yang digunakan dalam kalimat bahasa Jawa.

Sementara menurut seorang ahli bahasa, Padmosoekatjo, 1953:24, arti harfiah dari tembung saroja adalah kata ganda atau dua kata yang sama atau hampir sama artinya, biasanya dipakai bersamaan.

Contoh sederhananya, dalam Bahasa Indonesia kita sering menemukan kata-kata seperti cinta kasih, gotong royong, sanak saudara dan lain-lainnya.

Tembung Saroja Yaiku? 

Tembung saroja yaiku tembung loro kang podho tegese utawa meh podho tegese kang lumrah dianggo bebarengan. 

Tembung saroja yaiku tembung kang kadiri saking loro tembung, banjur digabungke lan saged nuwuhake pangeryen ingkang luwih teges. 

Tembung Saroja lan Tegese 

Generasi sekarang, tidak banyak yang melestarikan keilmuan bahasa Jawa, meskipun dalam praktek sehari-hari bahasa Jawa sering digunakan oleh masyarakat Suku Jawa. Oleh karena itu, dibeberapa daerah seperti Jawa Tengah, Yogyakarta dan Jawa Timur masih diajarkan untuk muatan lokal.

Seringkali para siswa diberi tugas untuk mencari contoh tembung saroja lan tegese di Internet. Tidak hanya di buku, kamus atau pepak bahasa Jawa, melainkan para siswa lebih senang mencari referensi lewat internet atau memang sulit untuk mencari buku yang berkaitan dengan kawruh bahasa Jawa.

Ada banyak contoh tembung saroja disekitar masyarakat, sayang yang kita dengar hanya terbatas. Mungkin di sekitar kita yang cukup populer adalah andhap asor, ayem tentrem, tepo sliro, budi pekerti, blaka suta dan lain-lain. Selain contoh tersebut, masih banyak contoh tembung saroja lan tegese, diantaranya:

Contoh Tembung Saroja  Artinya 
Welas asih kang romo ibu iku sedawane urip Belas kasihan ibu itu seumur hidup.
Perkara ing Indonesia tumpang tindih awit mbiyen Perkara di Indonesia tumpang tindih sejak dahulu.
Amir unda undi laire karo Rani Amir bersamaan lahirnya dengan Rani
Rina wengi atiku rasane peteng tansah kelingan sliramu Siang malam hatiku terasa gelap karena ingat dirimu.
Dadi manungsa kudu ngerti paite getire urip Menjadi manusia itu harus mengerti pahit manisnya hidup.
Bocah saiki ora nduwe toto kromo blas marang wong tuwo Anak sekarang tidak punya tata krama sama sekali kepada orang tua.
Masyarakat Indonesia pancen ayem tentrem Masyrakat Indonesia memang sangat damai
Dadi bocah kudu andhap asor marang wong tuwo Menjadi anak harus rendah hati kepada orang tua.

Contoh Tembung Saroja dan Artinya Lengkap

  • Adhem Ayem, nduweni teges yaiku uripe tansah kepenak, tentrem, lan makmur.

Tuladha : Urip ing ndeso pancen nggarai adhem ayem.

Artinya: Hidup di desa membuat makmur.

  • Peteng Ndedet, nduweni teges yaiku peteng banget utawa gelap gulita.

Tuladha : Sakiki jam 5 sore cucane wis peteng ndedet.

Artinya: Sekarang jam 5 sore cuacanya sudah gelap gulita.

  • Gemah Ripah, nduweni teges yaiku subur.

Tuladha : Sawahe mbahku gemah ripah loh jinawi.

Artinya: Sawah kakekku subur.

  • Abang Mbranang, nduweni teges yaiku Abang Banget utawa abang nemen.

Tuladha : Bocah iku nesu sampe raine abang mbranang.

Artinya: Anak itu marah hingga wajahnya sangat merah.

  • Tahu tempe, nduweni teges yaiku tahu lan tempe.

Tuladha : Kasenenganku mangan tahu tempe.

Artinya: Kesukaanku adalah makan tahu tempe.

  • Raja Kaya, nduweni teges yaiku kewan ingon ingon kaya sapi, kebo, jaran, lsp

Tuladha : Pak Dheku sakiki ingon – ingon raja kaya.

Artinya: Pak Deku sekarang memelihara hewan sapi.

  •  Ngalap Berkah, nduweni teges yaiku ngarepake berkah.

Tuladha : Ora becik ngalap berkah ing kuburan.

Artinya: Tidak bagus mencari berkah di kuburan.

  • Padhang Jingglang, nduweni teges yaiku terang banget ora ono peteng – petenge blas.

Tuladha : Tangi – tangi wis padhang jingglang.

Artinya: Bangun tidur sudah terang sekali.

  • Dowo Tangane, nduweni teges yaiku seneng maling.

Tuladha : Dadio wong sing becik, ojo ngasi dadi wong sing dowo tangane.

Artinya: Jadilah orang baik, jangan memberi orang yang suka mencuri.

  • Awake wong kuwi gagah prakosa kok mung dadi wong ngemis.

Artinya: Badan orang itu gagah perkasa kenapa jadi pengemis.

  • Woh lombok sing ditandur Pak Mantri katon abang mbranang.

Artinya: Bibit cabe yang ditanam Pak Mantri berwarna merah sekali.

Kamus Tembung Saroja lan Tegese

A

Abang mbranang
Adas pilawaras
Adhem ayem

Adi luhung
Ajur-ajer
Akal budi
Andhap asor
Angkara murka
Angkat junjung
Amrik angambar
Amrik minging
Apus krama
Arum ngambar
Arum wangi
Atut runtut
Asih tresna
Ayem tentrem

B

Babak belur
Babak bundhas
Bagas waras
Bakul sinambiwara
Bala kuswa
Bau suku
Bapa biyung
Bapa pekewuh
Bibit kawit
Blaka suta
Bobot timbang
Bot repot
Budi pakerti

C

Campur adhuk
Campur bawur
Candhak cekel
Candik kala
Ciri wanci
Colong jupuk

D

Dana driyah
Darma bekti
Dhawuh timbalan
Dhodhok saleh
Dlemok cung
Dlingo bengle
Duga prayoga
Duka cipta

E

Edi peni
Endah peni
Entek enting
Esuk sore
Ewuh aya
Ewuh pakewuh

G

Gada gitik
Gagah prakosa
Galap gangsul
Gendeng ceweng
Gendhak sikara
Gepok senggol
Giris miris
Glogok sok
Gulung koming
Gendhes luwes
Ganggu damel
Gemah ripah
Gendhon rukon
Geter pater
Gethok tular
Gilir gumanti
Girang gumuyu
Gula kopi
Guna sarana
Guyup rukun

I

Icik iwir
Iguh pratikel
Imbal pangandika

J

Jalma manungsa
Japa mantra
Jebat kasturi
Jejel riyel
Jiwa raga
Jugul mudha

K

Kadang konang
Kadhang kala
Kajen keringan
Kaku kengkeng
Kapok kawus
Kasep lalu
Kebo danu
Kedhuk rauk
Kengkeng bangkeng
Kepalu kepenthung
Kerta raharja
Kesampir kesandhung
Klasa bantal
Klembak menyan
Klobot mbako
Kokot bisu
Kongas ngambar
Kukuh bakuh

L

Lagak lageyan
Lalu lunges
Lara brangta
Lara lapa
Lara uyang
Lega lila
Legi angleg
Lir pendah
Loh jinawi

M

Malang megung
Minangsraya
Mitra darma
Mobah mosik
Mubeng minger
Mudha dama
Mudha punggung
Mlayu gendering
Mula buka
Mulang muruk
Mukti wibawa
Murub mubyar

N

Nanggung laras
Ngeres linu
Njungkir walik
Nenes kenes
Ngalap nyaur
Ngelu mules
Ngempit ngindhit
Nila widuri
Nistha dama
Nistha papa
Njarah rayah
Nungsang jempalik
Nunjang palang
Nurun sungging
Nyampar nyandhung

P

Pait getir
Pacak baris
Pajang punjung
Pasang rakit
Pasir wukir
Pawing mitra
Perang pupuh
Piring cangkir
Pondhong pikul
Pringga baya
Puji pandonga
Puji pangestu
Pokal gawe

R

Rahayu slamet
Raket rukun
Rame gumuruh
Rebut dhucung
Reka daya
Remak rempu
Rina wengi
Ruda peksa
Ruwet renteng

S

Sabar drana
Sakti mandraguna
Salah kaprah
Salang tunjang
Sambung raket
Sanak kadang
Sanak sadulur
Sandi asma
Sapa aruh
Saru siku
Sato kewan
Sayembara pilih
Sayuk rukun
Seger sumyah
Sembah bekti
Sepi mamring
Sembah sungkem
Setya tuhu
Sidhem premanem
Sih tresna
Sinuba sinukarta
Sok glogok
Solah bawa
Solah tingkah
Sotya retna
Sri narendra
Suba kastawa
Suba sita
Suka rena
Sumbang surung

T

Tahu tempe
Tambal sulam
Tandanng grayang
Tanem tuwuh
Tangga teparo
Tata tentrem
Tata trapsila
Tedheng aling-aling
Teguh rahayu
Teguh santosa
Teguh rahayu
Tingkah laku
Tingkah solah
Tukar padu
Tumbar jinten
Tumpang suh
Tapa brata
Tapak tilas
Tata cara
Tata karma
Tepa palupi
Tepa tuladha
Terang truwaca
Tindak tanduk
Tumpang tindih
Tumpung undhung
Tutur sembur
Tiwa mudha

U

Uluk salam
Umyang gumuruh
Undha usuk
Unggah ungguh
Utang kapipotang
Utang selang

W

Wandu wandawa
Wadya bala
Was sumelang
Wedi asih
Welas asih
Wiring isin
Wor suh
Wulang wuruk
Watak wantu

Penutupan 

Demikianlah pembahasan seputar tembung saroja disertai contoh dan artinya. Sebagai orang Jawa, di tengah arus globalisasi dengan penggunaan bahasa Jawa akan semakin menambah kecintaan kita dengan keanekaragaman budaya, salah satunya bahasa daerah. Hal ini perlu dilakukan agar kemurniaan bahasa Jawa tetap terjaga dan tidak tergeser oleh bahasa alay, gau dan bahasa asing. Sudah sepatutnya kita untuk melestarikan bahasa Jawa.

Sumber referensi: senibudayaku.com

Tinggalkan komentar

error: