tembung plutan, pengertian tembung plutan, arti tembung plutan, tembung saroja, tembung entarr, tembung saroja, tembung lingga

√ 57+ Contoh Tembung Plutan lan Tegese {Paling Lengkap}

Mempelajari Tembung Plutan –  Hallo sahabat lentera, pada kesempatan kali ini kita masih akan mempelajari kawruh basa Jawa.

Ketika kalian duduk di bangku sekolah menengah, pembahasan jenis jenis tembung bukan hal yang asing lagi.

Dari sekian banyaknya macam tembung, pada kesempatan kali ini hanya akan membahas seputar tembung plutan.

Apakah diantara kalian ada yang sudah dengar atau bahkan sudah tahu apa arti tembung plutan?

Jika masih belum, yuk kita belajar bersama. Tetap fokus dan jangan sampai ada yang terlewat.

Pengertian Tembung Plutan

Bahasa Jawa memiliki beragam kekayaan bahasa dengan banyaknya istilah-istilah Jawa,. Nah, salah satunya tembung plutan ini.

Tembung plutan asale saka tembung lingga yaiku pluta sing nduweni teges rangkep.

Arti tembung plutan berasal dari tembung lingga yaitu pluta yang memiliki arti rangkep (digabung).

Tembung plutan yaiku tembung sing wandahe loro lan dirangkep didadekne sawanda.

Artinya : Tembung plutan yaitu kata yang terdiri dari dua suku kata dan disingkat atau digabung menjadi satu suku kata.

Selain itu, pengertian tembung plutan juga :

Tembung plutan yaiku tembung sing wandahe dirangkep supaya suda cacahane wandane.

Artinya : tembung plutan yaitu kata yang digabung ejaannya supaya jumlah ejaannya berkurang.

Cacahing wanda tembung plutan diringkes supaya sitik. Umpamane tembung “para” didadekne tembung pluta utawa diringkes dadi “pra”, tegese tembung ora owah.

Artinya : Jumlah ejaan tembung pluta diringkas agar lebih sedikit. Misalnya kata “para” yang dijadikan tembung pluta atau diringkas menjadi “praakan tetapi tidak mengubah arti.

 

Ciri Ciri Tembung Plutan

Untuk membedakan dengan jenis tembung lainnya, tembung ini memiliki ciri-ciri khusus:

Tembung plutan iki lumrahe tinemu ing sajroning gatra-gatrane tembang, kanggo mburu guru wilangan, samangsa ing gatra iku kakehan cacahing wandane.

Artinya : Tembung putan seringnya terdapat di dalah gatra atau kalimat suatu tembang, digunakan untuk memburu guru wilangan ketika di dalam guru gatra atau kalimat kelebihan jumlah ejaannya.

Tuladha tembung plutan ing tembang kinanthi :

Ukara gancaran tembang semestine : wanodya ayu kuru aking 

Ukara ing cakepan tembang kena : wanodya yu kuru aking 

Amarga ing guru gatra iki guru wilangane kudu 8, mulane tembung “ayu” di plutake dadi “yu”.

Fungsi Tembung Plutan

Fungsi utama jenis tembung plutan yaitu untuk meringkas suatu kata agar lebih mudah dan lebih cepat ketika diucapkan.

Seperti contoh kata “abot” di jadikan tembung plutan, maka cukup diucapkan “bot”. 

Selain itu, fungsi tembung Jawa ini juga untuk mengejar guru wilangan pada paungeran tembang yang sudah ditentukan ketika kelebihan jumlah ejaan.

Contoh Tembung Plutan

Berikut contoh tembung plutan:

A.

Abot dadi bot
Amrih dadi mrih
Awit dadi wit
Awor dadi wor
Alon dadi lon

Amung : mung

Ambo : mbo

Ameh : meh

B.

Bubar dadi bar
Buyar dadi byar
Bocah dadi cah

C.

Cuwiri dadi cwiri

D.

Dicuwowo dadi dicwowo
Deres dadi dres
Dereng dadi dreng

Darana  dipluta dadi drana

E.

Emoh dipluta dadi moh

G.

Gumerit dipluta dadi gumrit
Gumantung dipluta dadi gmantung

K.

Kiyat dadi kyat
Kuluban dadi kluban
Kuwalon dadi kwalon
Kuwasa dadi kwasa
Keras dadi kras
Ketambuhan dadi ktambuhan

Kelapa dipluta dadi klapa

L.

Liyan dadi lyan
Luwih dadi lwih

M.

Murih dadi mrih
Maring dadi mring

P.

Para dipluta dadi pra
Purihen dipluta dadi prihen
Pinerang dipluta dadi pinrang
Perang dipluta dadi prang

S.

Suwara dadi swara
Sari dadi sri
Suwarga dadi swarga
Sarana dadi srana
Serat dadi srat
Sinarawedi dadi sinrawedi
Samaya dadi smaya
Seret dadi sret
Sumangkeyan dadi smangkeyan
Sakarepmu dadi skarepmu
Saprongkal dadi sprongkal
Suwidak dadi swidak
Suwasa dadi swasa
Sinerang dadi sinrang
Seru dadi sru
Suwiwi dadi swiwi

T.

Telulikur dadi tlulikur

W.

Weruh dadi wruh
Welas dadi wlas

Contoh Kalimat Tembung Plutan

Seringkali di soal ujian akan muncul pertanyaan “gawea ukara nganggo tembung plutan”.

Nah, untuk menjawab pertanyaan ini berikut beberapa contoh kalimat tembung plutan:

  • Aku weruh koe ing pasar wingi sore dipluta dadi Aku wruh koe ing pasar wingi sore.
  • Arek iku ngangkat karung abot nemen dipluta dadi Arek iku ngangkat karung bot nemen.
  • Wingi sore aku ketok bocah nangis ing tengah dalan dipluta dadi Wingi sore aku ketok cah nagis ing tengah dalan.

 

Nah, itulah beberapa penjelasan singkat seputar tembung plutan. Semoga dapat menambah wawasan dan semoga bermanfaat.

Baca Juga :

Tembung Saroja 

Tembung Garba 

Tembung Entar 

Tembung Yogyaswara 

Tinggalkan komentar